Bey Machmudin Titip Tiga Pesan Liburan Tahun Baru bagi Warga Jabar

Daerah46 Dilihat

Markaberita.id

KOTA BANDUNG — Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin menitipkan tiga pesan penting untuk diperhatikan seluruh warga Jabar yang berlibur tahun baru 2024.

Ketiga pesan Bey kepada warga Jabar tersebut, pertama menjaga kesehatan fisik. Kedua, mengecek kendaraan bagi yang hendak bepergian jauh. Ketiga, memantau prakiraan cuaca yang secara rutin diinformasikan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) lewat berbagai kanalnya.

Pesan tambahan, Bey juga mengajak masyarakat agar waspada terhadap kemacetan yang kerap terjadi di saat musim liburan.

“Kemacetan tidak bisa dihindari. Mohon masyarakat pastikan sehat termasuk anggota keluarga dan rombongan. Pastikan kendaraan ‘fit’, beberapa kejadian macet karena kendaraan mogok,” ujar Bey Machmudin di Gedung Sate Bandung, Rabu (27/12/2023).

“Juga pantau kondisi cuaca melalui BMKG apakah akan hujan atau tidak, hari- hari cuaca saat ini ekstrem kadang hujan deras tiba tiba panas. Ikuti terus pengumuman atau arahan BMKG dan untuk di jalan ikuti arahan kepolisian,” tambah Bey.

Baca Juga  Kapolres PALI,Waka Polres Dan Jajaran PJU Gelar Cofee Morning

Bey sendiri sempat mengecek kondisi arus lalu- lintas pada tanggal 23- 24 Desember 2023. Beberapa titik yang dipantau antara lain di kilometer 57 Tol Cipularang dan di Gadog Puncak. Ia pun menyebut sempat mendapati laporan bahwa jalur Lembang sampai dengan Subang juga terjadi kemacetan bisa lima sampai enam jam.

Sementara itu, Bey menyebut pihaknya memprediksi bahwa peningkatan wisatawan akan terjadi di kawasan Pangandaran. Menurutnya, saat libur Natal kemarin Pangandaran sudah cukup ramai, untuk tahun baru diperkirakan akan terjadi peningkatan lagi.

“Tahun lalu (kepadatan) di kawasan Bogor tahun ini kemungkinan Pangandaran,” katanya.

Namun demikian Bey juga berujar bahwa tidak ditemui masalah berarti untuk jalur transportasi darat. “Sudah aman, tapi karena peningkatan (diperkirakan) sangat tinggi jadi situasional di lapangan,” ucap Bey.

*Flyover Ditutup*
Khusus di Kota Bandung, Bey mengatakan bahwa sejumlah _flyover_ atau jalan layang akan ditutup di malam tahun baru. Ini untuk menghindari penumpukan dan juga bahaya tak terduga lainnya saat keramaian terjadi.

Baca Juga  Ahli waris Raden Harsa Nata Sastranagara Djajadi Nigrat Pasang Plang di Lahan Miliknya

“Mohon di Bandung masyarakat memperhatikan _flyover – flyover_ seperti misalnya Jalan Layang Prof. Mochtar Kusumaatmadja (dulu Pasopati) akan ditutup untuk tahun baru, karena masyarakat senang waktu tahun baru bisa melempar barang (ke bawah),” kata Bey.

“Kami akan koordinasi dengan Kota Bandung, untuk menjelaskan ke masyarakat jalan mana yang akan ditutup. Jangan sampai masyarakat pakai aplikasi _maps_, aplikasinya belum paham kalau itu ditutup,” katanya.

“Dikhawatirkan ada penumpukan, masyarakat seneng karena di atas lihat kembang api dan segala macam dan dikhawatirkan akan ada kemacetan baru,” tambahnya.

*Hoaks Erupsi Tangkubanparahu*
Di tengah suasana liburan akhir tahun, sempat beredar video Gunung Tangkubanparahu erupsi. Informasi tersebut diunggah salah satu akun Facebook, pada 7 Desember 2023.

Baca Juga  Ada Dugaan Proyek Drainase Kabupaten Berau Di Korupsi

Video yang teridentifikasi sebagai hoaks itu menampilkan pemandangan kepulan asap hitam dan putih membumbung ke langit. Dalam video tersebut juga terlihat sejumlah orang menaiki kendaraan baik roda dua maupun empat terlihat berupaya menjauhi kepulan asap tersebut.

Tak cukup itu, dalam video terdengar sejumlah orang berteriak di antaranya mengimbau orang- orang sekitarnya supaya tidak panik. Video tersebut pun dibubuhi keterangan atau caption ‘Tangkubanparahu baru saja erupsi’.

Bey kembali menegaskan, video tersebut hoaks atau berita bohong. Hal itu bisa saja membuat masyarakat dan juga wisatawan merasa resah.

Untuk itu, Bey mengatakan jika ditemukan hal serupa, masyarakat bisa menghubungi layanan Contact Center ESDM 136, yang dihadirkan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral untuk memberi pelayanan informasi kepada masyarakat.

*Atau media sosial BMKG,” sebut Bey.

*HUMAS JABAR*
*Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jabar*
*Ika Mardiah*

Komentar