Bey Machmudin Tinjau Gerakan Pasar Murah di Majalengka

Daerah30 Dilihat

Markaberita.id

KABUPATEN MAJALENGKA — Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin meninjau pelaksanaan Gerakan Pasar Murah (GPM) di Taman Bagja Raharja, Kabupaten Majalengka, Jumat (23/2/2024).

Kegiatan yang dimulai pukul 09.00 WIB itu menyediakan sejumlah bahan kebutuhan pokok dari mulai beras, gula, minyak goreng, daging, dan lainnya yang dijual di bawah harga pasar.

“Kami mengapresiasi Pemda Kabupaten Majalengka atas terselenggaranya pasar murah ini sebagai upaya meringankan beban masyarakat. Beras (dijual) dengan harga Rp10.400, tentu sangat membantu masyarakat,” kata Bey Machmudin.

Dalam GPM menyediakan beras kualitas medium dengan harga Rp10.400 per kilogram dijual dalam kemasan 5 kg seharga Rp52.000.

Selain itu, terigu seharga Rp10.500 per kg, minyak goreng Rp16.000 per liter, gula Rp17.000 per kg, dan daging sapi Rp90.000 per kg.

Baca Juga  Curi Buah Sawit PT.GBS,HR Diamankan Polsek Penukal Abab

“Tidak hanya beras, juga ada cabai, daging, telur, dan gula. Ini membantu dalam menekan inflasi dan gerakan pasar murah ini pun sangat membantu masyarakat,” ujarnya.

Selain itu, GPM juga menjadi langkah nyata dalam mengintervensi harga pasar di tengah kondisi bergejolaknya harga beras di pasaran seperti saat ini.

“Masyarakat tak perlu panik karena stok beras di Bulog ada 3.000 ton di Majalengka. Jadi tidak perlu panik dan tak perlu memborong  banyak. Beli saja secukupnya,” ujar Bey.

“Stok di Bulog aman baik di provinsi maupun kabupaten kota,” tambahnya.

Penjabat Bupati Majalengka Dedi Supandi mengatakan, GPM merupakan upaya Pemda Kabupaten Majalengka dalam mengendalikan inflasi.

Baca Juga  Caleg Demokrat Dapil 3 H. Matam Terima Dukungan LSM GMPI Tambun Selatan

“GPM diharapkan dapat mengendalikan inflasi di Kabupaten Majalengka pada bulan ini,” ujar Dedi.

Ia mengatakan, pemda juga menggandeng sejumlah pihak dalam pelaksanaan GPM, di antaranya Bulog Majalengka.

*HUMAS JABAR*
*Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jabar*
*Ika Mardiah*

Komentar