Perumahan Cluster Arta Angsana Diduga Serobot Badan Jalan

Bekasi – Jabar || markaberita.id

 

Pembangunan perumahan di wilayah utara Kabupaten Bekasi semakin menjamur, seiring dengan bangkitnya perekonomian pasca pandemi Covid -19.

 

Salah satunya pembangunan pengembangan bisnis perumahan yang kian marak di setiap lokasi strategis yang padat penduduknya sebagai bisnis yang menjanjikan bagi para pengusaha property.

 

Namun miris terlepas dari majunya bisnis property dan perumahan ada saja oknum pengusaha yang diduga menabrak dan melanggar aturan yang sudah di tetapkan pemerintah dareah.

 

Perumahan Cluster Arta Angsana yang terbilang mewah yang berlokasi di jalan raya Pilar – Sukatani Desa Sukaraya Kecamatan Karangbahagia, Kabupaten Bekasi, diduga menyerobot badan jalan umum, hal tersebut informasi dari warga kepada media pada beberapa bulan lalu.

Baca Juga  Diduga Ada Permainan Antara Pokja/Satker dan PT. Krisma Cahya Surya, Sehingga Terindikasi Anggaran Publikasi Digarong Berjamaah

 

Kembali tim awak media melakukan investasi pada Kamis (25/05/2023), dan sangat jelas menemukan dan melihat adanya badan jalan yang di pagar sampai ke jalan.

 

Awak media mengkonfirmasi kepada Dodit selaku Kepala marketing dari Perumahan Cluster Arta Angsana.

 

Ketika dikonfirmasi Dodit menyatakan bahwa semua sudah ada perizinannya silahkan bapak cek saja di Dinas Cipta Karya Kabupaten Bekasi, ujarnya.

 

” Kalau kami sudah berdasarkan dan sesuai perizinannya, sengaja kami buat taman dan kami pagar agar lebih menarik dan mempercantik atas arahan dari Dinas Cipta Karya? semua izin sudah diurus, silahkan tanyakan saja ke bagian perijinannya ke Dinasnya, kata Dodi.

Baca Juga  Soal Usulan SK Pj Bupati Bekasi, Apdesi Cabangbungin Angkat Bicara

 

Tim investigasi media berhasil menemui Susi salah satu Pegawai Dinas Cipta Karya dan memberikan keterangan dan menunjukan gambar site plan bahwa semuanya sesuai site plan, dan site plan berdasarkan Sertipikat, silakan bapak cek di BPN nya, kata Susi selaku Pegawai Dinas Cipta Karya.

 

Namun nampak ada kejanggalan didalam gambar Site plant tersebut dimana garis pembatas lahan atau tanah berada dan mengambil badan jalan umum yakni badan jalan raya Pilar Sukatani.

 

Awak media mencoba menanyakan arsip dokumen kepengurusan izin bertujuan untuk memastikan dan memperjelas kejanggalan tersebut namun pihak Dinas Cipta Karya (Susi – red) mengatakan tidak memiliki arsipnya.

Baca Juga  Gandeng TNI dan Civitas Akademi, Polda Sumsel Gelar Doa Bersama Pemilu Damai

 

Suheab Rizal warga setempat menerangkan kepada media, bahwa badan jalan memang dipagar oleh pihak penngembag Perumahan Cluster Angsana, sekitar panjangnya kurang lebih 90 meter lebar 2 meter an, ungkap Suhaeb Ruzal.

 

“menurut saya ini sudah jelas ada dugaan penyerobotan dan mengakuisisi tanah negara,”

 

“Saya sebagai warga sini yang saya tau tidak ada yang membuat pagar di badan jalan apalagi buat perumahan, pungkasnya. (Red)

Komentar