Ketum PITI Dr Ipong Hembing Putra Tergugat Perkara Nomor 32/PDT.Sus-Merek/2023, Saksi Ahli Penggugat : Yang Mendapatkan Perlindungan Pendaftar Pertama PITI Persaudaraan

Hukum152 Dilihat
Merek/Logo Persaudaraan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) Yang Pertama Terdaftar Pada Kementrian Hukum & HAM RI
Merek/Logo Persaudaraan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) Yang Pertama Terdaftar Pada Kementrian Hukum & HAM RI Dan Yang Berhak Mendapatkan Perlindungan Hukum

Indonesia mengandung azas konstitutif maka pendaftar pertama yang mendapat perlindungan hukum,” ujar Andi.

Jakarta,Markaberita.Id

Ketua Umum Persaudaraan Islam Tionghoa Indonesia  atau Ketum PITI Dr Ipong Hembing Putra selaku Tergugat dalam perkara Nomor 32/PDT.Sus-Merek/2023/PN.Niaga.JKT PST dalam agenda persidangan pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kamis (24/8). Penggugat menghadirkan 2 saksi fakta dan 1 saksi ahli Andi Supanto yang berasal dari pensiunan Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (HAKI) pada Kementerian Hukum dan HAM RI.

Hasil dari pantauan awak media pada persidangan yang digelar pada hari Kamis (24/8/2023) dan persidangan ini dinyatakan terbuka untuk umum, Saksi Ahli Penggugat memberikan keterangan yang dibawah sumpah sesuai dengan agama dan keahliannya menyatakan, bahwa dalam konsep perlindungan hukum di Indonesia menganut sistem konstitutif dari tahun 1992 tentang Merek dan berlaku mulai 1 April 1993 sampai sekarang, yang berarti bahwa hanya Merek yang terdaftar yang dilindungi
Berdasarkan pendaftaran atau disebut first to file.
“Indonesia mengandung azas konstitutif maka pendaftar pertama yang mendapat perlindungan hukum,” ujar Andi.

Baca Juga  Di Duga seorang pejabat di kabupaten Purwakarta Membangun Vila dan kolam renang di Lahan LSD (Lahan Sawah Dilindungi)

Tambahnya, dalam pemeriksaan administrasi dan proses pemeriksaan subtantif sudah dilakukan oleh pemeriksa dan apabila tidak ada yang keberatan dari pihak manapun juga terkait dengan etiket dan Merek yang didaftarkan maka menteri akan menerbitkan sertifikat merek yang didaftarkan.

Bahkan saksi ahli saat ditanya oleh Kuasa Hukum Penggugat tentang proses pemeriksaan subtantif, ahli menjawab dasar pemeriksaan pada pasal 20 dan 21 pasal 20 yaitu tentang absolut dan pasal 21 memiliki persamaan pada pokoknya dengan terdaftar pertama. Itulah dasar pemeriksaan, team pemeriksa Merek bisa memperluas pemeriksaan terlebih dahulu
Apabila ada keterkaitan dengan merek terkenal.

“Contoh, ya ada orang mengajukan Merek untuk honda atau Toyota untuk kelas kacang goreng maka pemeriksa akan langsung menolak karena Merek Honda dan Toyota sudah terkenal dimasyarakat.”

Baca Juga  SPJ Seruduk PT Sugar Labinta Untuk Meminta Kejagung RI Usut Dugaan Korupsi 

Tetapi tidak ada kewajiban bagi pemeriksa Merek untuk melihat-lihat Merek yang ada dimasyarakat, Pemeriksa akan melakukan pemeriksaan kepada Merek yang Terdaftar terlebih dahulu, pemeriksa itu memeriksa berdasarkan prinsip First To File, tegas Andi.

Berdasarkan penelusuran informasi yang didapat oleh awak media Merek dan logo Persaudaraan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) adalah Merek yang pertama terdaftar di Kementrian Hukum dan HAM RI bukan Persatuan Islam Tionghoa Indonesia.

Sebelum Saksi Ahli membuat pernyataan, Ketua Majelis Hakim mengingatkan Ahli untuk bertindak secara objektif dan Ahli diambil sumpahnya. Dalam agenda sidang sebelumnya Pihak Penggugat menghadirkan saksi fakta yaitu Jusuf Hamka yang dimana patut diduga melakukan keterangan palsu.

Baca Juga  POLRI JAUH DARI PRESISI, LANGGAR UU ADVOKAT, BUKAN HANYA PENGACARA ALVIN LIM, KAMARUDIN SIMANJUNTAK DI JADIKAN TERSANGKA PENCEMARAN NAMA BAIK

Andi Supanto saksi ahli penggugat menyatakan bahwa berdasarkan data yang dimiliki Kementerian Hukum dan Ham cq Dirjen HAKI pendaftaran pertama adalah PITI Persaudaraaan Islam Tionghoa Indonesia. Maka yang berhak mendapatkan perlindungan hukum adalah PITI Persaudaraan Islam Tionghoa Indonesia.(Red)

Komentar