OKNUM POLRES TANGERANG KOTA BERMAIN DENGAN TERLAPOR, LQ MINTA KAPOLDA COPOT OKNUM YANG BERMAIN

Hukum, Nasional, News166 Dilihat

Jakarta || Markaberita.id

Citra Kapolda Metro Jaya Irjen Karyoto, harus dicoreng oleh kelakuan oknum Polres Tangerang Kota yang dengan sengaja mempeti es kan, 2 Laporan polisi yang tidak dijalankan sesuai proses hukum yang berlaku. Sejak di Laporkan, LP/B/2617/V/2023/SPKT/Polda Metro Jaya, tertanggal 14 Mei 2023 hingga hari ini tidak ada perkembangan yang berarti, bahkan Penyidik enggan mengirimkan SP2HP yang mana wajib di berikan sebulan sekali.

“Disinyalir ada oknum penyidik dan atasan penyidik bermain dengan terlapor. Terlapor mengirimkan wa ke pelapor dan memberi print screen shoot bagaimana oknum Penyidik Polres mengabari Terlapor setiap langkah penyidik melalui WA pribadi. Terlapor pun menyatakan kedekatannya dengan Kapolres Tangerang Kota dan sesumbar bahwa Kapolres Tangerang Kota tidak akan memproses Laporan Polisi tersebut. Jika hal ini benar, maka Oknum Polres Tangerang Kota sudah mencoreng nama baik Kapolda Metro Jaya Irjen Karyoto, dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit yang mencanangkan layanan Presisi berkeadilan dari institusi Polri.” Ucap Kadiv Humas LQ Indonesia Lawfirm, Advokat Bambang Hartono, SH, MH

Baca Juga  Bantuan Khusus Keuangan Yang Diberikan Oleh Provinsi Jawabarat Kepada Dinas Perhubungan Purwakarta Diduga Dijadikan Ajang Korupsi Berjama'ah,,,!!! 

Terlebih kasus sejak di laporkan sudah 5 bulan masih saja dalam proses lidik dan belum ada pemeriksaan ahli dan Pihak Dikti sebagaimana seharusnya ditindaklanjuti. “Bagaimana Polri mau menjadi lebih baik jika oknum-oknum dibiarkan berkeliaran dan tidak di tindak tegas. Malah jika benar pernyataan Terlapor, harusnya diperiksa apakaj ada dugaan gratifikasi sehingga kasus bisa mandek? Sangat mencoreng nama institusi Polri secara keseluruhan. Dimana masyarakat punya hak mendapatkan kepastian hukum dari setiap laporan polisi. Bukan hanya Lp ini, Terlapor juga di laporkan oleh Pimred Redaksi Wartasidik karena berpose sebagai advokat padahal lulus Sarjana Hukum saja belum, sangat meresahkan masyarakat.” Tutup Kadiv Humas LQ Indonesia Lawfirm.

Baca Juga  Banyak Ruko Serobot Bahu Jalan FPPJ: Sda Jangan Tidur.

Sumber : Pers Release LQ Indonesia Lawfirm

Komentar