Berkedok Toko Kosmetik, Jual Obat Jenis Tramadol Eximer Masih Terjual Bebas Di Wilayah Cikarang Utara

Daerah270 Dilihat

Bekasi,markaberita.id

Penjualan obat keras ilegal berkedok toko kosmetik di wilayah Desa sukaraya, Kecamatan karang bahagia, Kabupaten Bekasi masih bebas dan mulai meresahkan warga sekitar. (15/12/2022)

 

Untuk membuktikan kebenaran tersebut, salah satu warga yang enggan disebutkan namanya, mengaku beraksi dengan berpura-pura menjadi pembeli obat berjenis tramadol dan eximer di sebuah toko kosmetik. Hal itu dilakukannya hanya untuk memastikan apakah benar obat ilegal tersebut di jual di toko tersebut.

 

Terbukti, obat keras berjenis tramadol dan eximer tersebut betul dijual di toko kosmetik tersebut

 

Atas informasi warga tersebut, awak media langsung mendatangi dan mengonfirmasinya ke pihak toko kosmetik itu.

 

Baca Juga  Luncurkan Angkutan Antarmoda BIJB Kertajati, Bey: 16 Ribu Tiket Gratis Disediakan

Dari keterangan yang diperoleh, pelayan toko mengakui bahwa betul toko kosmetik tempatnya bekerja menjual obat keras berjenis tramadol dan eximer tanpa resep dokter.

 

Merasa tidak nyaman, penjaga toko tersebut langsung berbenah membereskan toko dan kemudian menutupnya. Belum sempat dikonfirmasi, bos/pemilik toko tersebut bersama penjaganya langsung pergi meninggalkan toko.

 

Menurut keterangan tokoh masyarakat setempat, dirinya mengaku resah dan.kuatir dengan aktivitas penjualan obat keras oleh toko kosmetik tersebut.

 

“Kami sebagai warga sekitar sangat kuatir pada generasi anak-anak kami kedepannya, karena sudah ada korban jiwa akibat dari obat ilegal tersebut,” ucapnya .

 

Praktik jual beli obat jenis golongan-G di toko kosmetik tersebut jelas menyalahi aturan, karena ijin edar jenis obat keras tersebut hanya diperbolehkan untuk apotek resmi, bukan untuk toko kosmetik.

Baca Juga  Banjir Vidio Dukungan Jelang Raker III Aliansi Ormas Bekasi

 

Eximer dan Tramadol sendiri adalah jenis obat keras Golongan-G yang penggunaannya harus dalam pengawasan dan resep dokter, karena apabila salah dalam penggunaan akan menyebabkan efek samping pada kesehatan.

 

Pembiaran atas praktik jual-beli ilegal ini akan berdampak pada rusaknya mental generasi muda penerus bangsa yang bisa menimbulkan efek tindakan kriminalisasi dan ketergantungan obat-obatan.

 

Masyarakat berharap agar polres kabupaten Bekasi menindak lanjuti ada nya jual beli obat keras yang masih bebas berkeliaran berkedok Toko Kosmetik.

 

Sesuai peraturan yang berlaku, para pelaku usaha yang tanpa ijin memperjual belikan kedua jenis obat golongan-G tersebut, dapat dijerat dengan pasal 196 undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan dengan ancaman pidana 10 tahun penjara, dan pasal 197 UU kesehatan nomor 36 tahun 2009 dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

Baca Juga  Lapas Narkotika Karang Intan Ikuti Pendampingan Penyusunan Sasaran Kinerja Pegawai

 

(DJ)

Komentar